Defenition of gas mask

A gas mask is a mask worn on the face to protect the body from airborne pollutants and toxins. The mask may cover the eyes and other vulnerable soft tissues of the face, and will always form a sealed cover over the nose and mouth.

Toxins may be gaseous (for example the chlorine used in WWI), or particulate (such as many biological agents developed for weapons). Many gas masks include protection from both types of toxin. The advantage of a gas mask over other breathing devices is that it does not require the user to carry an air supply (as in the use of scuba gear). However, this means that the user is dependent on the air in the atmosphere, the very medium in which toxins may be present. Thus, the mask must remove the toxins, and relay cleaned air to the user.

There are three main ways of achieving this: filtration, absorption and adsorption, and reaction and exchange.

Posted in Uncategorized | Tagged , , , | Leave a comment

Folk Music Rhythms in Po’ Boy Blues

This poem is interesting for me because of two things. First, it uses Black slang language, even the title is in Slang. Po’ is the slang language of poor; after the word Boy there should be apostrophe‘s, but it does not exist. Second, even though the words are mostly informal, the poem sounds very poetic and very much rhyming. The combination of the two makes me curious to know further whether such type of rhyming slang stanzas is identical with some product of culture. Langston Hughes, the writer of Po’ Boy Blues, is known for the use of jazz and Black folk rhythms in his poetry (Encarta 2005). In this poem, he uses the Black folk rhythms or the rhythms that are usually used in folk music. According to Nettl (2005), “Folk music is the music with which the people of a nation or an ethnic group most specifically identify themselves.” This kind of music is mostly and commonly played by lower classes and of rural populations. This music is closely associated with everyday activities such as ritual, work, and child rearing. There are so many varieties of folk music; one of them is Black folk music (Nettl 2005). Knowing the definition, we can conclude that Black folk music is the kind of folk music usually played in the Black community. Furthermore, Nettl (2005) added information about the characteristics of folk music: “Although the folk musics of European cultures are extremely diverse, they share some general characteristics. The music is relatively simple, usually consisting of songs with a strophic form—that is, the music repeats in short stanzas with different words. The most common stanza type has four lines, sometimes with different words (abcd), but more frequently with some repetition (aaba, abba, and so on). The use of antiphony, or alternation between a leader and a chorus, each singing one line or stanza, is common throughout Europe. Much instrumental folk music presents successions of lines in which each line is repeated or varied once (aabbccdd or aa’bb’, and so on).” There are three evidences that this poem adopts the Black folk music rhythms. First, from the type of language, it is obvious that this poem represents the language of the Blacks, those who usually have lower education in societies. This is the same with folk music which is used by the people of a nation or ethnic group, mostly played by the lower classes, to identify themselves. Second, viewed from the theme of the poem, this poem takes the theme about teenager’s common problem: heart-broken. The combination of the slang language and the sad expression of the boy clearly identify one issue existing in the Black community: the Black teenager’s love life. This is the same with folk music that also takes common issues of a community as its theme. Third, viewed from the form, even though this poem is very ungrammatical, it still has metric structure of the poetry, which is also commonly used in folk music. Moreover, it uses figurative languages within all the lines. Much instrumental folk music presents successions of lines in which each line is repeated or varied once, so does this poem. The uniqueness of this poem exists first in the slang language it uses; every line in this poem is almost ungrammatical. The second uniqueness is the form of the rhyming lines which in some part a bit unusual. It is actually closely related to the slang language it uses since slang expression not only disobeys the grammatical rules but also often embody attitudes and values of group members (Encarta 2005). Furthermore, certain feeling contained in the poem is also expressed in the way the “I” cuts the line and choose words as he wishes. Actually, in the title, the feeling of the “I” has been expressed implicitly since the word “Blues” means a slow sad style of music that came from the southern US (Longman Dictionary: 152). Therefore, by looking at the title, we can predict that the boy or the “I” is feeling sad because, originally, blue means feelings of sadness although we do not know yet the reason of the sadness (Longman Dictionary: 152). Now, I would like to go further into the details of each stanza. In the stanza one, we can find slang language in the line one, three, and five; it is the word de which is the slang form of the word “the”. Besides, the “I” in this poem also mistakenly uses tenses. In the line five, actually the “I” would like to say “Since I came up North de” because the preceding lines have already used past tense; however, the “I” mistakenly writes “come” instead of “came.” This stanza uses iambic feet and consists of six lines. However, the place where the “I” cuts the line is strange; it is different with how the normal poem cuts the line. For clearer explanation, we should compare an example of the poem which uses the normal stanza and normal ending of lines with the poem Po’ Boy Blues. The poem below is an example of the poem that uses iambic feet in each line and six lines in each stanza: As Soon as Fred Gets Out of Bed by Jack Prelutsky As soon as Fred gets out of bed, his underwear goes on his head. His mother laughs, “Don’t put it there, a head’s no place for underwear!” But near his ears, above his brains, is where Fred’s underwear remains. (www.famouspoetsandpoems.com) This poem uses iambic pentameter and every lines exactly stopped after the stressed syllable or when the fourth feet is completed. Different with As Soon as Fred Gets Out, the Po’ Boy Blues uses iambic trimeter. Just like what I sadi before, the strange thing in the first stanza is the way the “I” cuts every lines; he cuts them in the middle of the third iambic foot, exactly after the unstressed syllable de, before the feet is completed. Look at the stanza below: When I was home de Sunshine seemed like gold When I was home de Sunshine seemed like gold Since I come up North de Whole damn world’s turned cold (Hughes 2004) Since the line one, three, and five is run-on lines, it seems that those six lines were originally three lines because if we continue the cut iambic de in the line one, three, and five to the next line, there will only be three lines of iambic heptameter. If we do so, then the sentences will be like this: When I was home de Sunshine seemed like gold When I was home de Sunshine seemed like gold Since I come up North de Whole damn world’s turned cold. The inappropriateness of the way the “I” cuts the lines expresses somehow something wrong with his feeling if we relate it to the title’s interpretation in the beginning of this essay. The curse word “damn” emphasizes his terrible feeling and indicates his hatred towards something. In the second stanza, we can see that the line eight and ten are ungrammatical. In the line eight, the “I” uses negative words twice, once with “Never” and once with “no”. Actually, before “Never”, there should be the word “who” and after it should be “has” to make it formal and grammatical. In brief, the grammatical form of the line eight and ten should be “Who has never done wrong”. If we analyze why the “I” writes this ungrammatical form in relation to the theme, the use of double negative word is not without reason; the “I” wants to emphasize that he is indeed a good boy who never done any single mistakes. The use of “Never” and “no” is purposively to strengthen the meaning. How much the “I” wants to emphasize his meaning is also looked in the repetition of the line. The only line the “I” repeats in this stanza is the line seven while the line eleven and twelve are only written once. In the line twelve, we can find three informal words: “’An”, “de”, and “’an”. The abbreviation ‘an is the informal abbreviation of the word “and” while the word de is informal form of the word “the.” The third stanza is where we can find the reason of the sadness of the “I” and to whom his hatred is. In this stanza, again, the “I” repeats the first line of the stanza, the line thirteen. The grieve feeling of the “I” is expressed in every lines by the repetition of the line thirteen and fourteen and the ungrammatical forms of line seventeen and eighteen. As we can see, in the line seventeen, the “I” uses the word ma instead of my; in the line eighteen, the “I” uses the abbreviation ‘An instead of “and” and ma instead of my. In the last stanza, we can find six times repetitions of the word “weary”. It indicates strong emphasis on this word. The word weary refers to two meanings: “very tiring” and “very tired or bored, especially because you have been doing something for a long time “(Longman Dictionary: 1868). The reason why the “I” emphasizes the word “weary” can be related to the reason why he feels sad; he feels sad because of the broken-hearted feeling. In the line twenty, the “I” says “Weary early in the morn”. The combination of “weary”, “early”, and “morn” shows that the “I” has been very tired after falling in love with the girl who betrayed him. His tiredness makes him “weary” even when it is still in the morning. The word “morning” refers to his age since he is still a boy, a young man. The “I” also emphasize on the world “early” by repeating it three times to strengthen the fact that his disappointment with the girl has makes him traumatic even when he is still young. In the line twenty three, the “I” mistakenly says “I’s” which is supposed to be “I’m” may be because he hastily repeats the other word “weary”. This poem ends with a very hopeless sentence “I wish I’d never been born”. Fortunately, the “I” says the last word grammatically correct; it may be because if he said mistakenly, it would change what he means and he does not want it happen. In conclusion, this poem is very unique. It combines the beauty of rhyming lines with the slang language to express the sad feeling of a Black boy who is broken-hearted. It also expresses the Black culture through the folk rhymes. This poem is very interesting. References: As Soon as Fred Gets Out of Bed by Jack Prelutsky. (Online), (www.famouspoetsandpoem.com, accessed on February 11, 2009). Hughes, Langston. 2004. Langston Hughes Poem. Classical Poetry Series. (Online), (www.poemhunter. com, accessed on January 6, 2009) “Langston Hughes.” Microsoft® Encarta® 2006 [DVD]. Redmond, WA: Microsoft Corporation, 2005. Nettl, Bruno. “Folk Music.” Microsoft® Encarta® 2006 [DVD]. Redmond, WA: Microsoft Corporation, 2005. Pearson Education Limited. 2005. Longman Dictionary of Contemporary English. England: British Library. “Slang.” Microsoft® Encarta® 2006 [DVD]. Redmond, WA: Microsoft Corporation, 2005.

 

written by: nur alfa rahmah

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Apa itu SEO dan Fungsi SEO?

SEO get traffic

Berbicara mengenai bisnis online pasti tidak terlepas untuk meningkatkan ranking website kita entah ranking dari google maupun ranking dari alexa sehingga kebanyakan para blogger senantiasa berlomba-lomba untuk meningkatkan ranking mereka atau mempertahankan ranking yang sudah tinggi supaya tidak kena banned dari blogger atau google dan ketika berbicara mengenai peningkatan ranking maka kita juga pasti mengenal SEO(Search Engine Optimation), sebenarnya banyak teman-teman bilang SEO, SEO dan SEO tapi apa itu SEO apa cuman sekedar kepanjangan dari Search Engine Optimation atau ada maksud yang lainnya.
Sebenarnya untuk mencari definisi SEO cukup rumit karena banyak yang melakukan pendefinisian sendiri tapi akan saya coba mengutip dari beberapa definisi yang berasal dari sumber terpercaya :
1. Definisi dari wikipedia, SEO adalah ” cara atau proses menaikkan jumlah pengunjung pada suatu website lewat search engine seperti google, yahoo dan msn dengan melalui pencarian yang normal.”
2. Definisi dari seo id.com yang mengatakan bahwa :
• sebuah tehnik untuk mengoptimalkan / memperbaiki struktur halaman website sehingga akan mempermudah website anda muncul di searh engine.
• Proses untuk meningkatkan volume dan kualitas dari arus pengunjung ke sebuah website dengan cara algoritma menggunakan search engine.
• Menarik sebanyak mungkin pengunjung ke suatu website dengan tehnik tertentu.
Sebenarnya pada prinsipnya SEO adalah meningkatkan page rank suatu website sehingga banyak yang mengunjungi dan website kita terkenal, itu saja(cukup simple kan) memang dari bagian definisi terlihat simple tapi apakah sesimple itu SEO kita akan mengetahuinya setelah kita mendalami lebih dalam lagi. kemudian sebenarnya fungsi SEO itu apa kalo hanya meningkatkan page rank saja. Ok akan saya jelaskan fungsi dari SEO itu sendiri, sebenarnya fungsi dari SEO cukup banyak antara lain :
• Menaikkan rangking sebuah website sehingga dapat di munculkan di halaman pertama search engine untuk keyword yang telah ditentukan
• Mendatangkan trafik / pengunjung ke website kita dengan media Search Engine secara gratis
• Mencari pengunjung yang targeted / Pengunjung yang kita harapkan untuk web kita
• Meningkatkan Income / Omzet penjualan
• Meminimalkan biaya pemasaran online
diatas adalah beberapa fungsi dari SEO, menurut saya cukup mewakili fungsi dari SEO itu sendiri. cukup jelas kan. Ok suatu saat akan saya tunjukkan lebih dalam lagi tentang SEO dan caranya bagaimana. cukup sekian yang bisa saya berikan tentang apa/definisi dari SEO dan fungsi dari SEO semoga bermanfaat bagi kalian. good luck dan sampai jumpa di postingan saya selanjutnya.

Sumber artikel: http://www.cakeri.co.cc

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , , , , , | Leave a comment

Ciri Ciri Orang Sukses

Sepuluh Kepribadian Billionaire

kunci sukses

Berikut adalah sepuluh unsur kepribadian seorang billionaire (para pengusaha sukses kelas dunia) yang disarikan berdasarkan komunikasi dan pergaulan pribadi dengan para billionaires dan beberapa pengusaha sukses :

# Satu, keberanian untuk berinisiatif

Di sinilah letak keunikan utama pengusaha kelas kakap dunia. Mereka selalu punya ide-ide jenial. Sebagai contoh, lihat saja si Raja Real Estate, kebangkitannya dari bangkrut beberapa tahun yang lalu sekarang sudah membuahkan lebih dari sekedar kerajaan properti belaka. Ada boneka Donald, ada seri TV The Apprentice, ada online university TrumpUniversity.com, bahkan ada t-shirt “You’re Fired” dan buku-buku best-sellernya. Semua berangkat dari inisiatif belaka, yang bisa kita pelajari dan tiru.

# Dua, tepat waktu

Selalu menepati janji dan tepat waktu karena ini adalah bukti kemampuan memanage sesuatu yang paling terbatas di dalam hidup kita, yaitu waktu. Kemampuan untuk hadir sesuai janji adalah kunci dari semua keberhasilan, terutama keberhasilan berbisnis. Respek terhadap waktu merupakan pencerminan dari respek terhadap diri sendiri dan partner bisnis.

# Tiga, senang melayani dan memberi

Seorang billionaire pasti mempunyai kepribadian sebagai pemimpin dan seorang pemimpin adalah pelayan dan pemberi. The more you give to others, the more respect you get in return. Syukur-syukur kalau ada karma baik sehingga mendapat kebaikan juga dari orang lain. Paling tidak dengan memberi dan melayani, kita sudah menunjukkan kepada dunia betapa berlimpahnya kita. Alam bawah sadar kita akan terus membentuk blue print sukses berdasarkan kemampuan memberi ini.

#Empat, membuka diri terlebih dahulu

Pernah Anda bertemu orang yang selalu mau bertanya soal hal-hal pribadi tentang orang lain namun tidak pernah mau membuka diri? Mereka biasanya hidup dalam ketakutan dan kecurigaan, yang pasti mereka akan sangat sulit untuk mencapai kesuksesan karena dua hal ini adalah lawan dari unsur-unsur yang membangun sukses. Rasa percaya dan kebesaran hati untuk membuka diri terhadap lawan bicara merupakan cermin bahwa kita nyaman dengan diri sendiri, lantas tidak ada yang perlu ditutupi, sesuatu yang dicari oleh para partner bisnis sejati. (Siapa yang mau bekerja sama dengan orang yang misterius?)

#Lima, senang bekerja sama dan membina hubungan baik dengan para partner bisnis

Teamwork jelas adalah salah satu kunci keberhasilan utama. Donald Trump dan Martha Stewart pun mempunyai tim-tim mereka yang sangat loyal sehingga mereka bisa mencapai sukses luar biasa. “No man is an island,” kita semua perlu membangun network kerja yang baik, sehingga jalan menuju sukses semakin terbuka lebar.

#Enam, senang mempelajari hal-hal baru

Kembali kita mengambil contoh Pak Trump yang baru saja membuka online university. Apakah beliau adalah ahli pendidikan? Seorang profesor? Jelas tidak, namun dengan kegemarannya mencari hal-hal baru serta langsung mengaplikasikannya, maka dunia bisnis semakin terbuka luas baginya. Dunia bisnis baginya adalah tempat bermain yang luas dan tidak terbatas. Kuncinya hanya satu: senang belajar dan mencari hal-hal baru.

#Tujuh, jarang mengeluh

Profesionalisme adalah yang paling utama. Lance Armstrong pernah berkata, “There are two kinds of days: good days and great days.” Hanya ada dua macam hari: hari yang baik dan hari yang sangat baik. Jangan sekali-kali mengeluh di dalam bisnis, walaupun suatu hari mungkin Anda akan jatuh dan gagal. Mengapa? Karena setiap kali gagal adalah kesempatan untuk belajar mengatasi kegagalan itu sendiri sehingga tidak terulang lagi di kemudian hari. Hari di mana Anda gagal tetap adalah a good day (hari yang baik).

#Delapan, berani menanggung resiko

Jelas, tanpa ini tidak ada kesempatan sama sekali untuk menuju sukses. Sebenarnya setiap hari kita menanggung resiko, walaupun tidak disadari penuh. Resiko hanyalah akan berakibat dua macam: be a good or a great day (lihat di atas). So, untuk apa takut? Kegagalan pun hanyalah kesempatan belajar untuk tidak mengulangi hal yang sama di kemudian hari kan?

#Sembilan, tidak menunjukkan kekhawatiran (berpikir positif setiap saat)

Berpikir positif adalah environment atau default state di mana keseluruhan eksistensi kita berada. Jika kita gunakan pikiran negatif sebagai default state, maka semua perbuatan kita akan berdasarkan ini (kekhawatiran atau cemas). Dengan pikiran positif, maka perbuatan kita akan didasarkan oleh getaran positif, sehingga hal positif akan semakin besar kemungkinannya.

#Sepuluh, “comfortable in their own skin”

Alias nyaman dengan diri sendiri tanpa perlu berusaha menutup-nutupi sesuatu maupun supaya tampak “lebih” dari lawan bicaranya. Pernah bertemu dengan billionaire yang rendah diri alias tidak nyaman dengan diri mereka sendiri? Saya yakin tidak ada. Kenyamanan menjadi diri sendiri tidak perlu ditutup-tutupi supaya lawan bicara tidak tersinggung karena setiap orang mempunyai tempat tersendiri di dunia yang tidak bisa digantikan oleh orang lain.

Saya adalah saya, mereka adalah mereka. Dengan menjadi diri saya sendiri, saya tidak akan mengusik keberadaan mereka. Jika mereka merasa tidak nyaman, itu bukan karena kepribadian saya, namun karena mindset yang berbeda dan kekurangmampuan mereka dalam mencapai kenyamanan dengan diri sendiri.

Apakah Anda mempunyai kepribadian seorang billionaire? Hanya Anda yang bisa menjawab. Salam sukses, sampai bertemu di puncak gunung kesuksesan!

Sumber : Sepuluh Unsur Kepribadian Billionaire oleh Jennie S. Bev.
Jennie S. Bev adalah konsultan, entrepreneur, penulis dan edukator berbasis di San Francisco Bay Area.

 

 

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , , , , , | Leave a comment

Tips Bisnis Jual Beli Website / Blog

jual beli blog/ website

Shopping Website

Bisnis jual beli website/blog merupakan jenis bisnis internet dengan potensi yang sangat menggiurkan. Bisnis ini bagaikan bercocok tanam di sawah sebagaimana para petani melakukannya atau mereka yang jual beli tanah di dunia offline.
Profitnya memang tidak bisa datang secara langsung karena kita perlu membesarkannya terlebih dahulu sebelum kita menjual dan memetik hasilnya. Ya, sama seperti ladang yang harus dirawat sejak dini hingga benar-benar tumbuh dengan subur lalu bisa kita petik hasil panennya.
Sebenarnya menjual website sendiri merupakan suatu hal yang sangat disayangkan, karena itu merupakan aset virtual sebagaimana bangunan atau toko di bisnis konvensional, apalagi jika web tersebut telah tumbuh besar. Namun karena suatu hal tidak sedikit orang yang menjual websitenya.
Nah, kalau Anda berniat membeli atau menjual website, tips bisnis kali ini akan mencoba mengulas apa saja yang harus diperhatikan ketika melakukan transaksi jual beli website atau blog.
1. Bagi Penjual:
# Layakkah untuk dijual ?
Hal yang harus Anda tanyakan pada diri Anda sendiri saat Anda mau menjual website Anda adalah apakah web Anda telah layak untuk dijual. Dalam artian, jika web Anda baru seumur jagung seharusnya Anda membesarkannya terlebih dahulu agar nilai jualnya tinggi.
Memang bisa saja Anda menjual di usianya yang masih dini, tapi mungkin profit yang akan Anda dapatkan biasanya sesuai dengan nilai pada web Anda.
# Profitablekah ?
Seperti disebutkan sebelumnya, menjual website yang merupakan hal yang sangat disayangkan, apalagi jika web Anda tumbuh besar. Namun jika itu terpaksa dilakukan, mungkin Anda perlu mengkajinya lebih dalam lagi.
Jika biasanya web/blog Anda bisa menghasilkan rata-rata 3 juta dalam sebulan, kemudian ada orang menawarnya sebesar 50 juta, tentu saja ini tawaran yang bisa menggoda. Dengan jumlah segitu, memang Anda sudah tidak bisa meraih keuntungan rutin 3 juta perbulan dari web yang Anda jual tersebut.
Di lain pihak dengan modal 50 juta dari keuntungan yang Anda dapatkan, Anda bisa menggunakan modal tersebut untuk perputaran demi meraih profit yang lebih cepat. Tentu saja semua butuh banyak pertimbangan, dan masih banyak aspek yang harus diperhatikan. Semua kembali pada kebijakan Anda dalam menentukan sebuah pilihan.
# Gunakan Metode Lelang
Masih ingat dengan bola yang digunakan pesepakbola dunia David Beckham saat gagal melakukan eksekusi penalti ?
Ya, gara-gara yang gagal menendang adalah seorang yang sangat populer tidak hanya di dunianya tapi juga di dunia entertaint, selain juga faktor eventnya yang besar, bola itu akhirnya dilelang dan berhasil membawa keuntungan yang sangat besar, entah berapa juta dollar yang didapat pada waktu itu.
Yang jelas, dengan menggunakan sistem lelang, keuntungan yang akan Anda dapat jauh lebih besar ketimbang Anda menjualnya secara langsung, karena semua orang akan berlomba-lomba untuk mendapatkannya dengan harga penawaran saling menjadi yang terdepan.
2. Bagi Pembeli:
# Faktor Trafik (Alexa Rank)
Jika posisi Anda adalah seorang pembeli, maka hal pertama yang harus Anda lihat adalah faktor trafik atau lalu lintas pengunjung. Jika web tersebut memiliki trafik yang besar, sudah pasti web seperti ini akan sangat menguntungkan untuk dibeli. Tapi web seperti ini biasanya juga mempunyai harga yang sangat tinggi.
# Pagerank (PR)
Web ber PR tinggi merupakan buruan para pecinta SEO atau mereka yang suka berburu backlink. Dengan memiliki PR tinggi akan memudahkan memenangkan posisi di SERP dalam perebutan suatu kata kunci.
Dengan PR tinggi ini Anda bisa menjual link di web Anda. Intinya, PR tinggi merupakan kriteria yang wajib Anda pertimbangkan dalam membeli sebuah website.
# Kualitas Konten
Faktor konten ini tak kalah pentingnya dalam kaitannya pembelian website. Tak heran sebagian orang mengatakan: “konten adalah raja”.
Web yang disukai orang ataupun mesin pencari salah satunya adalah kualitas konten. Web dengan kualitas bagus beberapa cirinya adalah web yang mempunyai konten unik, bukan hasil copy paste, bisa memberi solusi atau manfaat bagi pengunjung dan kaya akan informasi.
# Berada di posisi terbaik search engine
Jika web tersebut bisa berada di posisi terbaik search engine dengan salah satu keyword yang sering dicari orang, terlebih sesuai dengan produk Anda, maka sudah sepantasnya Anda membeli website seperti ini.
# Support dengan Web Utama
Terkadang Anda membutuhkan web pendukung untuk menyokong web utama. Misalkan saja, web utama Anda membicarakan tentang otomotif, maka Anda bisa membeli web yang masih berhubungan dengannya, seperti jika web yang akan Anda beli tersebut membicarakan tentang accessories dan spare partnya.
Web seperti ini bisa menyokong web utama Anda dalam memberikan trafik tambahan, sebagai backlink untuk memperkokoh web utama karena mendapat backlink berkualitas yakni dari web yang masih relevan, dan sekaligus sebagai branding karena banyak yang membicarakan.
Itulah beberapa tips dan kriteria yang bisa Anda pertimbangkan dalam jual beli website ataupun blog. Masih banyak hal lagi yang harus dipertimbangkan. Jika memang ada, saya persilahkan Anda untuk menambahkan dengan mengisi kolom komentar di bawah ini.
Sumber: kuncimarketing.com

shareSerials online

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

MENULIS JADI DUIT

menulis, blog, website, duit, uang

make money

Banyak sekali orang yang membuat blog, kemudian tak lama blog mereka mangkrak seperti bangunan setengah jadi. Maksud diawal bisa jadi blog dibuat untuk membantu mencari penghasilan tambahan. Mereka telah menulis di blog mereka, mungkin menulis lumayan banyak judul dan topik. Namun kemudian bosan, karena blog mereka tidak ramai pengunjungnya. Padahal mungkin sudah beli domain dan hosting, membelanjakan waktu dan tenaga, itu bisa disebut investasi. Jadi mestinyalah blog itu adalah aset yang memberi makan. Namun kenyataanya banyak blog yang memakan pemiliknya, karena blog tidak produktif padahal sudah invest uang, waktu dan tenaga tadi, artinya sudah dimakan blog.
Ternyata untuk meramaikan blog, Anda tak cukup hanya menulis di blog Anda saja. Anda harus menulis juga diluar blog, untuk membuka jalan agar orang datang ke blog Anda. Akhinya anda harus menulis juga, mungkin bentuknya membuat backlink, melakukan review atau sekedar menulis email, atau menulis komentar, atau menulis di iklan baris, atau meminta teman menuliskan URL anda di blog mereka (tukar link). Anda sudah lihat, bahwa itu tak lepas dari kegiatan menulis. Siapa yang sering menulis, hampir pasti tidak akan gagal di bisnis online dan internet marketing!, Percayalah pada saya!. hehe.. boleh dong yakin ya.
Nah, siapa yang sering menulis di internet ini, dan tulisannya tentang bisnis atau tentang apa saja yang kemudian berhubungan dengan bisnis secara langsung atau tak langsung maka tulisan tersebut akan berpotensi untuk JADI DUIT. Sudah terbukti. Bahkan mungkin sebelum Anda membaca artikel saya ini Anda sudah tau bahwa Anda sebenarnya bisa bahkan semua orang bisa membuat tulisan jadi duit ini.
Memang ini ilmu kuno, pepatah nenek moyangnya adalah = siapa yang menebar dia yang menuai. Nah, di internet menebar itu bisa dilakukan dengan tulisan, dengan banyak menulis. Karena itulah juga orang beriklan, orang melakukan spamming ke email, orang komentar di blog, untuk menebar tulisan, agar jadi duit.
Pada dasarnya semua kita sudah tau ilmu kuno tebar menebar ini, hanya saja banyak diantara kita yang belum mempraktekkannya saja. Betul ya? Memang dan mungkin Anda telah menebar, namun lebih baik menebar benih yang bagus, menebar tulisan yang bagus, ditempat yang bagus, agar apa yang anda tuai juga lebih bagus. Menulis iklan baris atau komentar memang bagus, namun tidak sebagus satu atau dua atau lebih artikel yang lebih lengkap, mandiri dan menjual. Lebih keren anda menulis di blog anda sendiri, atau menulis di blog-blog ngetop yang telah Anda kenal.
Bagaimana sekarang? Apakah Anda ingin membuat tulisan Anda menjadi Duit?
Yang pasti, ilmu saja tidaklah cukup, informasi juga demikian, keinginan juga tidak berarti. Kecuali ia jatuh pada tangan seseorang yang mampu membuatnya menjadi TINDAKAN. Action!.
Menulis… menulis… dan menulis…
Sumber: menulisonline.com

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , , , , , , , | Leave a comment

POWER OF MINDSET

kekuatan berpikir

berpikir

Berpikir itu sederhana dan hanya butuh waktu sekejap. Namun, ia memiliki proses yang kuat dari tujuh sumber yang berbeda. Tujuh sumber itu memberikan kekuatan yang luar biasa pada proses berpikir dan menjadi referensi bagi akal yang digunakan setiap oran, entah disadari atau tidak. Sumber eksternal yang mempengaruhi proses berpikir banyak dijumpai pada sekitar kita, yakni: orang tua, keluarga, sekolah, masyarakat, teman dan media massa. Sumber ketujuh dari proses pembentukan pikiran adalah diri sendiri. Sekian sumber eksternal turut memperkuat terbentuknya pikiran. Pikiran itu kemudian membentuk keyakinan dan prinsip yang kuat. Selanjutnya kita bisa menambahkan sikap baru yang positif atau negatif. Akal menggabungkan sikap baru itu dengan data-data sebelumnya sehingga proses pembentukan pikiran semakin kuat dan mendalam. Dengan demikian, kita mampu beradaptasi dalam menghadapi dunia luar. Keampuan inilah yang menentukan kita sukses atau gagal dan bahagia atau sengsara.

Meski tampak sederhana dan lemah, pikiran itu lebih dalam dan lebih kuat daripada yang Anda bayangkan. Berpikir melahirkan pengetahuan, pemahaman, nilai, keyakinan, dan prinsip. Pikiran menjadi ttik tolak bagi tujuan dan mimpi-mimpi. Ia menjadi refrensi rasional dalam eksperimentasi, perjalanan hidup, pemaknaan serta cara memahami kebahagiaan dan kesengsaraan. Pikiran bisa jadi penyebab penyakit kejiwaan dan fisik. Pikiran bahagia membuat kita bahagia dan pikiran sengsara membuat kita sengsara. Pikiran takut membuat kita takut dan pikiran berani membuat kita berani. Socrate, berkata “Dengan pikiran, seseorang bisa menjadikan dunianya berbunga-bunga atu berduri-duri”.

Berpikir tidak memiliki batas-lintas waktu, jarak dan ruang. Pikiran memiliki kekuatan yang bisa muncul pada pagi, siang, dan sore dalam kondisi apapun. Pikiran adalah sumber pendorong perilaku, sikap dan hasil yang kita dapatkan. Pikiran dapat menjadikan Anda sebagai seorang berjiwa sehat atau sakit. Pikiran dapat membuat Anda mampu membangun tata kehidupan yang sehat atau sebaliknya. Pikiran dapat menjadikan Anda sebagai orang tua teladan atau sebaliknya. Pikiran dapat menjadikan Anda sebagai karyawan atau pimpinan yang berprestasi atau sebaliknya. Semua itu bergantung pada bagaimana Anda merencanakan tujuan dan merealisasikannya. Plato mengatakan, “Sumber setiap perilaku adalah pikiran. Dengan pikiran kita bisa maju atau mundur. Dengan pikiran kita bisa bahagia atau sengsara.”

Kenyataannya Anda, saya dan seluruh manusia dimuka bumi ini bisa menjadi seperti sekarang karena pikiran kemarin. Esok atau lusa kita akan mencapai sesuatu yang kita pikirakan hari ini. Jika Anda ingin sukses, pelajarilah kekesuksesan itu dan berpikirlah seperti orang-orang sukses. Jika Anda ingin bahagia, pelajarilah kebahagiaan dan berpikirlah seperti orang-orang bahagia. Ingat, pikiran adalah hasil pilihanmu sendiri. Sebelum Anda memilih pikiran tertentu memiliki dampak positif, mantapkanlah hingga ia menjadi pengontrol perbuatan Anda secara konsisten.

Misalnya di dunia olahraga, seorang petenis terkenal, Andre Agassi, akhirnya berhasil ditumbangkan oleh pemain baru yang belum banyak pengalaman. Para ahli menasehatinya supaya mundur karena usianya sudah lebih dari tiga puluh. Menurut mereka, ia tidak akan mampu mengalahkan pendatang baru yang masih muda, penuh semangat, energik dan dinamis. Salah rekan Andre Agassi berpesan, “Supaya Anda tetap bisa mempertahankan reputasi di benak para penggemar, Anda harus gantung raket”. Andre merasa berat menerima nasehat ini walaupun benar secara logis. Dari dalam hatinya ia mendengar bisikan ucapan, “Jangan dengarkan nasehat mereka. Mereka memberikan nasehat berdasarkan cara pandang mereka. Coba sekali lagi, tapi ubahlah cara dan pola pikir Anda.” Andre Agassi benar-benar mencoba lagi dengan cara yang baru. Ia pergi menyendiri agar bisa berpikir dengan tenang dan merencanakan masa depannya. Sebulan kemudian Andree Agassi memutuskan untuk selalu ikut dalam kejuaraan internasional samapi akhir hayatnya. Untuk itu ia menunjuk seorang psikolog dan ahli pengembangan diri. Semua orang menjadi tahu sebab kekalahan yang berkali-kali yang diterima Andre Agassi, yaitu pikiran dan keyakinannnya.

Ternyata semua pikiran Andre Agassi bersifat negatif: usia uzur, kelemahan fisik, dan psesimisme. Kepercayaannya pun negatif dan mempengaruhi persepsinya. Ketika memulai pertandingan ia yakin bahwa ia tidak akan menang. Maka, hasilnya seperti apa yang ia pikirkan dan yakini.

Andre Agassi mulai berlatih. Ia memulai perbaikan itu dari dalam dirinya dengan cara visualisasi positif. Berjam-jam ia berlatih hingga keyakinannya berubah menjadi optimis. Artinya, pikiran Andre Agassi sudah positif. Dengan digembleng latihan psikis, fisik, dan teknik, Andre Agassi mulai kembali meraih posisi sepuluh besar kelas dunia. Banyak orang angkat topi dan memperbincangkan Andre Agassi karena ia mampu menaklukkan segala rintangan, baik dari dalam maupun dari luar dirinya.

shareonline seriale

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , , , , | 4 Comments